Hiyaaaa Ada Pelangi di Dashboard WordPress

Pelangi di Dasboard WordPress

Pelangi di Dasboard WordPress

Pagi-pagi mantengin blog mau bikin postingan…agak aneh aja kenapa tiba-tiba ada warna begitu di bagian atas dasbor..Cuma warna begitu aja…gak ada yang bisa diklik atau apalah yang bisa kasi petunjuk apa yang terjadi. Duh apa wordpress saya lagi error ya..

Ternyata setelah agak siangan baca ..ada yang share link kompasiana tentang Celebrate Pride..Hoalaaahh..untungnyahhh di Facebook saya gak ada yang ikutan pake aplikasi baru itu. Jadi saya agak telat taunya…heheh gak ngaruh juga sih..gak bakal ikut-ikutan nge-rainbow.. Kalo ada yang ngasi rainbow cake atau LKR alias lidah kucing rainbow..baru deh ikutan antri paling depan 🙂

Nah…setelah tahu..apa pendapat saya tentang keputusan itu?Hmmm…no komen ajah.. 😀 Cuma bisa berdoa semoga kita dijauhkan dari hal-hal seperti itu..*loh…katanya no komen…hehehe*

Advertisements

Menyiapkan Bekal untuk Anak

Bekal Pagi
Alhamdulillah…pagi ini masih bisa menyiapkan makan Dan bekal makan sing untuk Nares dan Kinar. Kalo sebelumnya hanya Nares yang bawa bekal, beberapa hari terakhir Kinar pun minta bawa bekal nasi. Hehe ya sud… malah enak 🙂

Kali ini menunya by request mereka. Minumnya juga by request..teh susu.

View on Path

Selamat Hari Raya Idul Adha

With Eyang and Kakung

With Eyang and Kakung

Selamat Hari Idul Adha… Ini Idul Adha ketiga saya di Sumenep sejak pindah tahun 2012. Idul Adha tahun lalu kami telat ikut sholat Ied di Masjid Agung..padahal itu belum jam 6 pagi. Ternyata yang telat dan kecele banyaaaakkk… 🙂 Nah..tak ingin terlambat lagi, saya dan keluarga datang ke masjid sekitar jam 5.15 pagi. Dan ternyata…sholatnya baru dimulai jam 6 lebih. Hahaha..tak apalah daripada terlambat lagi.

Idul Adha di Madura sebenarnya lebih ramai dibanding Idul Fitri. Karena Idul Adha adalah lebaran haji, tellasan raje…hari raya yang besar…Sanak saudara berkumpul. Tapi di tempat saya tinggal, di kecamatan kota Sumenep..termasuk biasa aja. Tetep lebih rame saat Idul Fitri. Idul Adha justru cenderung sepi…karena tidak banyak yang pulang ke Sumenep, sementara warga Sumenep sendiri banyak yang bersilaturahim ke keluarganya di luar wilayah kecamatan kota.

Saya dan anak-anak lebih banyak di rumah saja…menikmati hari libur. Enjoy your Idul Adha…