Mudahnya Membuat Kue Shortbread

Libur akhir semester sudah di depan mata. Selain menyiapkan kegiatan untuk liburan, yang gak kalah penting untuk disiapkan adalah makanan. Gak libur aja yang namanya snack harus selalu tersedia, apalagi libur… Makanya sebelum libur tiba saya sudah siap-siap bahan-bahan untuk membuat kue. Anak-anak kan suka banget kalau ada acara bikin-bikin kue… Saya paling suka bikin kue yang simpel, bahannya gak terlalu aneh-aneh…tapi rasanya dijamin gak nyesel hehe.

Tadinya saya mau buat Cookies Topping Chocochip nya mbak Afin Yulia. Bahan sudah lengkap. Tapi terus saya baca postingan mbak Azee Bell di grup Facebook Ikatan Alumni UB Malang. Issshhh kuenya simpel buangeeeettt, bahan yang saya punya juga cukup banget…lebih malah kalao untuk nyobain 1 resep. Namanya Shortbread Cookies. Bahan-bahannya (resep asli dari Nikmatul Rosidah) gula halus 100 g, maizena 60 g, butter suhu ruang 227 g, tepung terigu (Segitiga Biru) atau Kunci Biru 190 g, garam 1/2 sdt. Yang saya buat, bahannya agak beda (menyesuaikan bahan yang ada). Misalnya maizena karena sisa yang ada 70 gram, ya saya pake semua. Butter saya punyanya 100 gram tapi ada mentega 250 gram, ya saya pake menteganya 125 gram an. Nah tepungnya 190 gram saya tambahin dikit karena menyesuaikan kondisi adonan saat diuleni.

Jadi bahan-bahan yang saya pakai sbb:

– Gula halus 100 gram

– Maizena 70 gram

– Butter 100 gram (saya pake yang merk Orchid, lain kali saya mau nyoba yang merk Golden Fern sama Wijsman 🙂 )

– Mentega 125 gram, saya langsung pakai separuh mentega yang sudah timbangan 250 gram, bisa jadi beratnya lebih dari 125 gram :).

– Tepung terigu Segitiga Biru 190 gram (+ cadangan tambahan sekitar 100 gram).

– Garam 1/2 sendok teh

– Gula warna secukupnya (saya beli 100 gram aja masih buanyaaakkk sisanya)     Cara membuat:

1. Ayak tepung, Garam dan maizena, sisihkan. Mixer butter dan mentega selama 2 menit, masukkan gula halus mixer 1 menit. matikan mixer. Masukkan tepung sedikit demi sedikit aduk dengan spatula.

2. Setelah adonan terlihat lembut, uleni adonan di atas plastik lalu tambahkan tepung sampai adonan pas untuk dicetak. Gilas setebal 1 cm (saya buat ada yang lebih tipis).

3. Cetak adonan sesuai selera sampai adonan habis. Tusuk permukaan kue yang sudah dicetak dengan garpu, lalu tambahkan gula warna.

4. Sambil menghias kue dengan gula warna, bisa dipanaskan dulu ovennya. Setelah selesai dihias, oven sudah panas. Panggang kue sampai warnanya kuning kecokelatan (waktunya 40 menitan). Suhunya gak saya ukur..jadi ya sematengnya aja 🙂

5. Kalau sudah kelihatan cokelat pinggirnya, keluarkan kue dari oven dan dinginkan…

Nahhh…kue sudah siap disantap. Ini tadi anak-anak udah gak sabar mau nyobain…masih panas-panas udah dicomot.. 🙂 Alhamdulillah enaaaakkkk…gak alot, gak ancur 🙂 Renyah, kresss gitu..begitu digigit lumer..ada rasa asinnya ada manisnya. Kata kakung Nares : “kayak biskuit yang di toko…” hehehe. Kalau sudah sukses 1 resep ukuran sedikit, barulah saya berani bikin dengan ukuran 1 kg mentega misalnya. Apalagi ini waktunya juga gak lama. total 2 jam lah dari mulai menyiapkan bahan (timbang bahan). Oya..selain pakai gula warna, kue shortbread ini juga bisa dicelup ke cokelat. Duh anak-anak pasti tambah keranjingan dah kalo ada cokelatnya 🙂

Ini kue Shotbreadnya.. :)

Ini kue Shotbreadnya.. 🙂

Kue yang simpel dan enak ini bisa jadi pilihan untuk suguhan Natal dan Tahun Baru loh…Yuk..dicoba..

View on Path

Advertisements

First Experience : Starbucks Drive Thru

My lucky Saturday…Hari ini saya akhirnya ke Starbucks. Sengaja saya berangkat pagi-pagi sekali dari rumah, jangan sampe ketinggalan ikutan rombongan ke acara First Experience Drivetrhru . Jadilah jam 9 pagi saya sudah duduk manis di Starbucks Tunjungan Plaza 4 di Jl. Embong Malang Surabaya. Sekalinya ke Starbucks ya….langsung ke 2 gerainya sekaligus. Sempat breakfast dan minum ringan sebentar..langsung meluncur ke Rest Area KM 26 Jalan Tol Surabaya-Malang.

Starbucks KM 26 ini mulai dibuka 1 November 2014, jadi masih baru banget.. Konsep drivethru sangat pas untuk pengguna jalan tol yang pengen merasakan sensasi kenikmatan kopi Starbucks tanpa harus kongkow. Cukup mampir..pesan..bayar…lanjut lagi deh perjalanan.

Sebelum nyobain drivethru nya..boleh donk ikutan coffee tasting. Jenis kopi yang dicobakan adalah Kopi Sumatera. Cukup 1 cuptaste ajah..ditemani sepotong kue Cinnamon Chocolate Marble Cake. Ada aturan mainnya untuk coffee testing ini.

Coffee Tasting (dok.pri)

Coffee Tasting (dok.pri)

Smell : sebelum diminum, cium aroma kopinya. Hirup aroma yang keluar dari seduhan kopi. Kopi Sumatera mengeluarkan aroma seperti tanah kering yang baru tersiram hujan..seger…

Slurp : sruput sedikit kopi dan rasakan sensasinya di tenggorokan. Nah…kopi Sumatera ini ada rasa-rasa herbalnya di tenggorokan. Kopi lainnya mengeluarkan rasa yang berbeda-beda.

Locate on the tounge : sruput kopinya lagi..tapi tahan dulu di mulut. Jangan langsung ditelan. Giring larutan kopi yang pekat itu di bagian kanan dan kiri mulut. Rasa keasaman kopi akan segera dikenali oleh lidah di 2 sisi ini. Kopi Sumatera tidak terlalu asam.

Nah setelah ketiga step coffee testing..barulah menikmati kopi dengan si Cinnamon Chocolate Marble Cake. Bukan asal telan ya…hehehe. Lagi-lagi ada caranya.. masukkan sepotong kue..kunyah seperlunya..lalu sruput kopinya sedikit saja. Well…when sweet and bitter collide..it becomes a perfect taste. Pas. Kopi tanpa gulanya terasa sweet…Kuenya pun tidak lagi terasa sweet.

First Experience DriveThru

Coffee tasting selesai…barulah nyoba drivethru nya. Ini adalah satu-satunya sarana drivethru nya Starbucks di luar area Jakarta-Bogor-Bandung..Tak sampai 10 menit mulai pemesanan sampai orderan siap dibawa. Cocok banget buat yang lagi di jalan…

20141122_125423

Starbucks Drivethru KM 26 (dok.pri)

 

Pesan Disini ya...

Pesan Disini ya…

 

Pesanan sudah Siap... :)

Pesanan sudah Siap… 🙂

Kalo punya waktu dan memang ingin istirahat di rest area KM 26 ini…bisa kongkow dulu nggak?Bisa donk….tempatnya enak..nyantai banget. Baristanya juga ramah-ramah dan sangat sigap membantu. Mampir lagi ah kalo lewat Tol Surabaya-Malang…Tapi jangan lupa lirik jam ya kalo lagi kongkow…tempatnya bikin lupa waktu…hehehe..

 

Inside The Drivethru Starbucks

Inside The Drivethru Starbucks

 

Coziest Corner.. Ada colokan..Wifi kenceng...Lupa Waktu deh... hehehe

Coziest Corner.. Ada colokan..Wifi kenceng…Lupa Waktu deh… hehehe

#Live Blog Contest First Experience Starbucks DriveThru KM 26 with KEB#

Kamboya Kangean

Madura sangat kaya dengan aneka kuliner, baik itu berupa camilan maupun makanan berat. Citarasa yang khas menjadikan kuliner Madura ‘ngangeni’. Kebanyakan makanan khas Madura rasanya gurih tapi ada juga yang manis. Makanan gurih khas Madura diantaranya keripik,rengginang,kerupuk, dan berbagai macam makanan berat seperti soto dan rujak. Contoh yang manis adalah apen, gettas, dodol, dan jubede.

Setiap daerah atau pulau di Sumenep mempunyai makanan khas masing-masing. Pulau Gili Genting makanan khasnya kue wafel. Kue wafelnya memakai gula merah yang aroma dan citarasanya sangat khas. Saya biasanya tidak terlalu suka sama wafel, tapi begitu ada yang ngasih oleh-oleh wafel dari Gili Genting ini…ketagihan deh….

Makanan lainnya dari Pulau Kangean (4 jam dari Sumenep dengan kapal cepat). Ada beberapa yang khas dari pulau ini. Salah satu yang populer adalah Kamboya. Iya kamboya bukan kamboja…heheh. Makanan ini seperti lemper tapi tanpa isi dan lebih padat. Ketan bersantan ada yang ditambah kacang tolo ada juga yang polosan aja. Kamboya dibungkus daun pisang, dalam 1 bungkus berisi 4-5 bungkus kecil. Rasanya gurih dan enak…

Kamboya ini dulu dibuat untuk bekal berlayar jadi tahan sampai 1 bulan tanpa pengawet. Bisa tahan lama karena dimasak dalam waktu lama juga. Cuma sekarang kamboya tak seawet dulu. Bisa tahan 1 minggu aja udah buaguss buangeett… 🙂 Sekarang ukurannya juga jauh lebih kecil….kurang lebih 1/4 nya yang dulu deh.

Kamboya Kangean (dok.pri)

Kamboya Kangean (dok.pri)

Adakah makanan sejenis kamboya ini di daerahmu?