Melihat Telaga Warna Dieng dari Bukit Sidengkeng

Sungguh Indonesia sangat kaya dengan tempat-tempat wisata alam yang unik dan menarik. Telaga Warna Dieng termasuk tempat wisata alam yang unik itu. Telaga ini berada di kawasan dataran tinggi Dieng atau Dieng Plateu di kabupaten Wonosobo Jawa Tengah.  Dibilang telaga warna karena telaga ini memang seperti punya warna. Bisa hijau, kuning, atau perpaduan dari beberapa warna. Penyebabnya tidak lain adalah karena telaga ini mengandung senyawa sulfur atau belerang. Dengan luas 30 hektar lebih, ditambah adanya telaga Pengilon dan pegunungan yang mengelilingi kedua telaga tersebut, tentu lokasi indah sekali untuk dinikmati.

Saya ke Telaga Warna Dieng ini sepulang dari Sikunir dan desa Sembungan. (Baca : Sunrise di Sikunir). Kalau saat berangkat ke Sikunir saya tak bisa melihat apa-apa karena gelap. Nah..balik dari Sikunir barulah keindahan alam Dieng bisa saya lihat. Pegunungan yang mengelilingi Dieng, kebun sayur mayur, pohon carica yang berderet di tepi jalan, juga instalasi pembangkit listrik tenaga panas bumi Dieng bisa kita lihat di sepanjang jalur turun dari Sikunir ke Telaga Warna. Sebenarnya banyak tempat juga yang bisa dikunjungi, seperti Kawah Sikidang, Kawah Sileri, Kawah Candradimuka, dan Dieng Theatre. Tapi kami lewatkan semua lokasi itu..kami langsung ke Telaga Warna.

Dieng2

Pohon Carica dan Kebun Sayur

Ada banyak titik yang bisa dijadikan tempat menikmati Telaga Warna. Kalo saya melihatnya dari Bukit Sidengkeng di Wana Wisata Petak 9. Masuknya tepat di sebelah loket masuk Telaga Warna Dieng dan bersebrangan dengan tempat parkir kendaraan.  Pengunjung yang akan ke Bukit Sidengkeng ini wajib membayar tiket masuk sebesar 3000 rupiah per orang (tidak termasuk uang parkir ya..).

Oya…saat di tempat parkir ada ibu-ibu yang menawarkan masker untuk dipakai saat naik Bukit Sidengkeng. Karena katanya bau belerangnya tercium sangat kuat. Saya kebetulan bawa masker dari rumah, jadi ya..ga perlu beli lagi. Tapi kalo pas gak bawa..ya gak ada salahnya beli masker..jaga-jaga gak kuat sama bau belerangnya. Dan emang bener lah…baru masuk sekitar 50 meter dari gerbang aja…brenggggg…bau belerang udah berdesak-desakan masuk ke hidung. Tapi setelah naik lagi..ilang.. Ntar bau lagi.. Ya gitu deh..

Saya dan teman-teman tadinya mau masuk langsung ke Telaga Warna dengan harga tiket masuk 7000. Tapi karena ibu penjual masker itu juga memberi tahu kalau mau bagus pemandangan telaga warna nya dilihat dari Batu Ratapan Angin atau dari Sidengkeng, akhirnya kami batalkan masuk ke Telaga Warna. Pasti viewnya bagus dari bukit-bukit itu. Kami pilih Sidengkeng karena udah dekat, tinggal nyebrang aja dari parkiran.  Kalo ke Bukit Ratapan Angin harus ke arah Dieng Theatre lagi alias balik lagi, secara kami baru turun dari Sikunir kan… Ya daripada balik lagi keatas…  Beda viewnya kalo dari Batu Ratapan Angin…yang tampak depan adalah Telaga Pengilon, Telaga Warna jadi backgroundnya. Kalo view dari Bukit Sidengkeng…yang jadi background Telaga Pengilonnya.. Well….kami ambil Sidengkeng aja deh…dah di depan mata ini 😀

Yang khas dari Wana Wisata ini kalo menurut saya sih tanaman Hortensia. Bunganya bergerombol besar dengan warna yang cantik-cantik. Katanya sih Wana Wisata Petak 9 ini memang dirancang untuk menjadi pusat koleksi tanaman endemik Dieng. Tapi mungkin memang belom selesai pengerjaannya…jadi yang menonjol lebih banyak tanaman rumputnya.. hehehe.

Dieng1

Bunga Hortensia

Jalanan menuju atas bukit juga belum seluruhnya dipaving seperti di sekitar gerbang masuk. Jalannya masih berupa karung pasir yang disusun gitu aja. Ya sebenarnya jalan tanah aja gak masalah sih..namanya juga wisata alam. Tapi memang kawasan Dieng ini sepertinya lagi berbenah, memperbaiki segala fasilitas demi memanjakan pengunjung. Jalanan di tempat-tempat wisatanya dipaving semua, termasuk jalan menuju bukit Sikunir. Cakep juga sih…kesannya bersih banget dan rapi. Salut buat wisata Jateng (ini komentar tulus bukan karena dibayar loh 😀 ).

Dieng3

Perjalanan di Bukit Sidengkeng

 

IMG-20160809-WA0001

No Caption 😀

Di Wana Wisata Petak 9 sebenarnya tersedia camping ground, rumah pohon, dan sarana buat foto-foto lainnya. Tapi karena rumputnya rimbun untuk ke camping ground dan rumah pohon..ya kami gak mampir kesitu. Lanjut terus lah sampe separuh perjalanan ada tempat yang agak lapang dan tersedia tempat foto-foto di atas pohon.  Cukuplah foto-foto disini. Ya…maklumlah…setelah turun dari Sikunir ditambah belum tidur sejak berangkat dari kota masing-masing, kayaknya kami udah capek aja melanjutkan perjalanan ke atas sampai puncak bukit. Gak papa lah…udah sampe di setengah bukit Sidengkeng aja dah cukup dan gak merasa rugi kok. Pemandangannya cakep..bisa lihat Telaga warna sama Telaga Pengilon di belakangnya.  Cuaca cerah pagi itu ..jadi tak ada kabut yang menghalangi pemandangan dari Bukit Sidengkeng ke Telaga Warna dan Telaga Pengilon.

Dieng4

Telaga Warna Dieng dengan Latar Belakang Telaga Pengilon

Setelah puas berfoto…kami putuskan untuk turun saja, padahal masih sekitar 200 meteran lagi ke puncak bukit. Kami pengen cepet-cepet istirahat di Magelang atau di Jogja, karena  besok paginya masih ada rencana ke Punthuk Setumbu. Nanjak lagi kan itu? 😀 😀

Advertisements

18 thoughts on “Melihat Telaga Warna Dieng dari Bukit Sidengkeng

  1. Wah, telaga nya bagus, warnanya juga cantikk banget asri pula..
    Masuk list traveling selanjutnya nih hehe 😀
    makasih infonya ^-^

  2. Pingback: Sunrise di Sikunir | dianesuryaman

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s