Berbagi tentang Peran Ibu di Mugniar’s Note

MUGNIAR2

Mugniar Marakarma, Blogger Makassar yang sudah gak asing lagi di dunia blogging Indonesia 🙂 Sapa sih yang ga kenal mbak Mugniar? Sini…sini..saya kenalin kalau belum kenal…. 🙂

Saya sendiri mengenal mbak Mugniar ya selintas di komunitas blog dan beberapa kali muncul sebagai pemenang lomba blog. Kemudian ketika mbak Mugniar add saya di Facebook. Waw…di add seleb blog rasanya gemanaa gitu..Hahaha. Apalagi pertemanan itu tidak diikuti pesan untuk menyukai postingan blog yang ikut lomba. Hahaha. Jadi bener-bener murni pertemanan. Terima kasih mbak… 🙂

Sebagai blogger perempuan yang sudah punya buntut (baca : anak) pasti banyak hal yang sama untuk dibahas. Pernah suatu ketika kami ngobrol tentang karet penghapus. Yaahhh sama nih..mbak Mugniar rajin beli karet penghapus buat putrinya..karena rajin ilang juga itu karet penghapus. Sama lah dengan anak saya Nares ataupun Kinar. Karet penghapus rajin banget lenyap. Obrolan itu menghasilkan tips : iris karet penghapus menjadi beberapa bagian, boleh dibawa 1 bagian saja, bagian sisanya disimpan oleh emaknya. Kalau karet penghapus hilang..gak perlu beli lagi kan… Tinggal keluarin dah karet penghapus bagian lain yang sudah disiapkan. Etapi…ketentuan dan syarat berlaku ya…. 😀 😀 Maksudnya biar anak gak gampang main minta juga…

Begitulah emak-emak…selain urusan perlengkapan sekolah..urusan bermain dengan teman juga menjadi perhatian. Kalau anak minta bermain di rumah temannya ada syarat ini dan itu…Saya pun begitu. Saya tidak mengijinkan Nares ke rumah temannya pada jam istirahat (jam 12 siang-3 sore) meskipun dengan alasan ngerjain PR kelompok. Bolehnya sore sesudah ashar sampai jam 5 sore. Nah kalo mbak Mugniar pernah melarang putrinya bermain ke rumah teman karena putrinya tidak memenuhi syarat yang diberikan Mbak Mugniar. Ya…setuju banget dengan Mbak Mugniar bahwa melarang dan menjalankan konsekuensi dari larangan yang membuat anak kecewa itu memang gak enak. Tapi itulah ibu…harus tega ya Mbak… 😉

Nah..contoh lainnya masih banyak dituliskan di Mugniars’s Note oleh mbak Mugniar … Misalnya tentang rangking di sekolah.. saya juga se aliran nih… 🙂 Penasaran..? Langsung aja ya…meluncur ke TKP….:)

Cutdekayi, Family dan Lifestyle Blogger

CUTDEKAYI

Dari namanya..Cutdekayi … saya menduga blogger cantik ini pasti dari Aceh..atau setidaknya berdarah Aceh. Meski sering berinteraksi di grup Whatsapp, saya baru benar-benar yakin kalau Dek Ayi emang orang Aceh dan tinggal di Aceh. Hahaha…harap maklum nimbrung di grup sekilas-sekilas aja..samber sana samber sini..tinggalll… Eh.. sebentar..sebentar…Dek Ayi atau Dek Ai ya…hehehehe langsung ada yang teriak deh…”Dek Ayiiiiiiii”

Dan akhirnya saya pun jalan-jalan ke blognya Cutdekayi yang dirilis tahun 2013 dan baru saja di dot kom kan (hahaha istilahnya maksak bangeud). *Dek..Dek..blog kakak aja masih yang gretongan hahaha* Well…Mahmud (Mamah Muda) ini masih kuliah loh…calon dokter hewan.. 🙂  Pasti rempong ya Dek…Jadi ibu..jadi istri..jadi mahasiswa..jadi blogger juga.. Tapi Dek Ayi enjoy-enjoy aja tuh…Ya meski kadang mencurahkan kegalauannya di blog 🙂

Sesuai dengan pilihan genre nya…*genreee*…Dek Ayi adalah Family dan Lifestyle Blogger. Jadi postingannya didominasi tentang kisah Dek Ayi dan keluarganya. Entah itu ibunya..ayahnya..suaminya…anaknya..teman-temannya… dan tentu saja dirinya sendiri.

Tadinya saya agak kesulitan menemukan identitas Dek Ayi di menu ‘About’. Setelah diacak-acak blognya…baru deh saya temukan yang saya cari..hehehe…Sengaja ya Dek…biar betah nongkrongin blognya… 😀 😀

Ehiya bener sih…emang betah juga nongkrongin blognya..saya larut di setiap cerita yang ditulisnya 🙂 Selain karena blognya rapi dan simple.. Saya sukak….saya sukak… 😀 😀 Ssstt…secara ada man behind her blog nya gitulohhh… 😉

Dunia keseharian memang kaya akan bahan tulisan ya… Bukan cuma jadi ajang curcol…blog bisa juga jadi ajang berbagi tips berdasarkan pengalaman sehari-hari. Contohnya tips penting dari Dek Ayi tentang ASI. Sebagai pejuang ASI perempuan bernama lengkap Sri Luhur Syastari ini memberikan tips agar para pejuang ASI bisa menghasilkan ASI yang banyak. Tipsnya :

  • Tetap Menyususi Bayi
  • Tenangkan Pikiran
  • Makan makanan bergizi
  • Percaya diri

Trus kalo udah menjalankan tips itu tapi tetep minim ASI nya?Ya…gak usah diributin lah ya…setiap ibu pasti punya solusi sendiri untuk anak-anaknya… Gitu gak sih? 🙂

Oiyaaa disana juga bertebaran puisi dan cerpen loh…Pengen tahu cerpen dan puisi buatan Dek Ayi?Langsung aja ke TKP…. 😉