Ingat Sengkang…Ingat Kain Tenun Sengkang

Entah kenapa..setiap mendengar Sengkang…yang saya ingat itu adalah Kain Sengkangnya. Sesuai dengan namanya…kain tenun Sengkang berasal dari Sengkang. Tau kan Sengkang dimana? Yes..ibukota kabupaten Wajo di Sulawesi Selatan, dari Makassar sekitar 4 jam. Berasa banget perjalanan dari Makassar ke Wajo 😀 Emang pernah ke Wajo? Pernah donk…hehehe. Waktu itu ikut Latsitarda tahun 2000, stay di Wajo sekitar 2 minggu dan di Palopo 1 minggu. Kapan-kapan deh saya ceritain perjalanan seru di bumi Celebes ini.. :D.

Sayangnya saya gak kebagian kegiatan yang berhubungan dengan pengelolaan ulat sutera di Sengkang waktu itu. Ditambah lagi dengan status sebagai mahasiswa…jadilah kain tenun Sengkang hanya jadi angan-angan..hahaha. Harga kain tidak terjangkau kantong saya sodara…Bisa berangkat gratis aja udah bersyukur banget…gak mikir oleh-oleh atau apalah-apalah…gitu.

Kain Tenun Sengkang dibuat dengan Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM). Meski terkenal dengan suteranya…tidak semua kain tenun Sengkang dibuat dari bahan sutera, yang non sutera juga ada. Harganya pun bervariasi mulai 50.000 per meter.

Tapi Allah baik banget ya…setelah beberapa tahun kemudian..saya dikasi kain tenun Sengkang gratis, diantar sampe rumah lagi. Karena ada mbak Ida Sulawati dan Khrisna Onlineshop berbaik hati memberikan selembar kain sepanjang 3 meter sebagai hadiah kuis di grup alumni Indscript Training Center belum lama ini. Trims mbak Ida dan mbak Dian Khrisna OS. Sekarang..kain tenun Sengkang yang bikin saya inget kota kecil yang berbatasan dengan Danau Tempe ini siap ‘diolah’. Yuk mareeee…

Hadiah Kuis berupa selembar Kain Tenun Sengkang dan Buku Pajak  Zeti Arina

Hadiah Kuis berupa selembar Kain Tenun Sengkang dan Buku Pajak Zeti Arina

Wisata Kuliner Sumenep : Palotan Pendhang

Salah satu kuliner populer di Sumenep adalah Palotan Pendhang. Palotan artinya ketan dan pendhang artinya ikan pindang. Lokasi wisata kuliner ini di kecamatan Manding sekitar 30 km ke arah utara Kota Sumenep. Saya diajak kerabat yang sebelumnya sering membawakan makanan ini. Saya sendiri juga pengen tahu lokasinya dimana.

Jadilah kami meluncur ke utara Kota Sumenep sekitar jam 10 pagi. Sengaja agak siangan karena paginya ada rombongan pegowes yang mampir dan makan pagi di warung itu. Jadi begitu sampai di lokasi sudah sepi hanya tinggal beberapa orang saja yang nongkrong di warung. Warungnya di pinggir jalan dan halamannya luas.

Ini dia warung palotan pendang

Ini dia warung palotan pendhang

Bagian dalam warung..bersih..dan hanya tersedia bale untuk duduk..

Bagian dalam warung..bersih..dan hanya tersedia bale untuk duduk..

Saya langsung menuju bagian belakang warung  memesan untuk take away. Gak terlalu banyak pernak-pernik di dapur. Hanya ada baskom besar berisi ketan, dan beberapa wadah berisi lauk, sambal, dan parutan kelapa. Untuk makan di tempat, Mak Iyye pemilik warung itu menata palotan di piring dengan alas daun pisang. Untuk take away ..palotan dengan pelengkap ikan pindang goreng, bakwan udang, parutan kelapa, dan sambal, dibungkus full daun pisang. Kalopun dibungkus kertas nasi..tetap memakai alas daun pisang. Biar wangi katanya.. 🙂 Satu porsi palotan dibandrol 6 ribu rupiah saja. Kenyang gak tuh ? Kenyang buangeeettt…

Ini dia Palotan Pendang

Ini dia Palotan Pendhang

Ini penampakan Palotan Pendhang kalo take away..yang ini tanpa bakwan udang

Ini penampakan Palotan Pendhang kalo take away..yang ini tanpa bakwan udang

Warung buka setiap hari dari jam 6 pagi sampai jam 11 siang atau sehabisnya palotan. Setelah itu warung tetap buka sampai malam hari dengan menu kopi saja.

Sementara saya asyik ngobrol di dalam warung…anak-anak rupanya girang melihat kandang sapi tepat di samping warung. Saya dan anak-anak terwawaw..(dikit-dikit waw..dikit-dikit waw) melihat kandang sapinya bersih banget, jadi kami tak segan mendekat. Baunya sampai ke warung nggak tuh?Hehehe don’t worry..jangankan ke warung..di kandangnya aja gak ada bau kandang sapi… bersih..!

View on Path

Cara Mudah Membersihkan Wajah

Membersihkan wajah wajib dilakukan setiap hari. Kalau malas membersihkan wajah, udah tau kan akibatnya..?hehe. Ya karena saya sendiri termasuk yang malas membersihkan wajah secara khusus. Untunglah sekarang ada yang bisa membuat aktifitas bersih-bersih muka menjadi aktifitas yang mudah dan menyenangkan.

Membersihkan wajah yang praktis dilakukan ketika berwudhu. Sebelum wudhu..bersihkan wajah pake sabun muka. Basahi muka, tuangkan sabun muka secukupnya di telapak tangan, gosok sampai berbusa, lalu usapkan di seluruh bagian wajah. Urut ringan bagian-bagian wajah, seperti pipi, hidung, dahi, dan dagu. Lalu bilas wajah dengan air …Rasakan sensasi segar, bersih, keset, rileks, dan wangi. Habis itu lanjut deh wudhu…

Kurang lebih itulah yang saya lakukan sekarang ini..Membersihkan wajah dengan sabun muka terasa sekali sensasinya, terutama kalau sudah menyelesaikan pekerjaan di rumah atau di luar rumah. Kan sekarang saya juga mulai jualan makanan. Dari yang kecil-kecil dulu. Eh tapi meski skalanya kecil banget, ribet mondar-mandirnya tetep ya…termasuk antar jemput anak-anak sekolah. Udara panas di musim penghujan…kerasa banget bikin badan lengket dan muka kucel.. Setelah menyelesaikan dagangan…langsung deh bersih-bersih badan dan muka. Gak perlu berlama-lama..cepat, praktis, dan berkhasiat. Sabun mukanya Duo Clean..yang whitening+smoothening. Wuih segernya jadi dobel-dobel. Debu, udara panas, dan segala macem yang seharian nempel di wajah langsung kabur. Ngaca sebentar..waw..cerah bersih seger gitu.. Dan yang bikin ge-er itu komentar anak-anak pas mereka nyiumin pipi bundanya..,”Bun…bun..mukanya seger deh..”

Nah kalo sudah punya andalan untuk bersihin muka yang praktis..acara jalan-jalan juga gak perlu ribet mikir pernak-pernik perawatan muka deh. Bawa si Duo Clean aja udah pede banget. Apalagi kalo jalan-jalannya naik angkutan umum..bisa dibayangkan partikel-partikel yang hinggap di wajah kayak apaan..Tapi begitu dibersihkan dengan Duo Clean..maknyeeessss….Karena penggunaannya yang praktis dan mudah dengan sensasi segar…bersih-bersih muka gak perlu mengganggu agenda jalan-jalan. Selesai jalan-jalan..muka tetep fresh an bersih 🙂

Garnier Duo Clean

Garnier Duo Clean

Outbound Bahari

Jalan-jalan lagi….hehehe.. Kali ini jalan-jalannya ke Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) di kecamatan Pasongsongan kabupaten Sumenep. Ya maksudnya jalan-jalannya itu nemenin Kinar kegiatan outbound bahari di lokasi tersebut. Wuiisss outbound bahari…sesuai dengan namanya…kegiatannya berupa pengenalan lingkungan nelayan dan pesisir. Aseli nelayan…bukan artificial.. 🙂 Berhubung kegiatan dan lokasinya menarik hati…saya sengaja mengajak Nares untuk ikutan. Ya..bolos dulu hehe…secara kalo Sabtu Nares ada pelajaran bahasa Inggris, cuma 1 mapel …

Sabtu pagi rupanya hujan turun sejak jam 5 pagi… dengan derasnya. Ketar ketir juga acara bakal berantakan. Tapi Alhamdulillah…hujan mereda meski langitnya mendung merata mulai berangkat dari rumah, di sekolah, sampai di lokasi acara. Sepanjang perjalanan (hampir 1 jam ke arah utara Sumenep) gerimis aja.

Sesampai di lokasi.. saya terkagum-kagum…melihat puluhan perahu berjajar apik dan unik. Meriah meski bukan dalam rangka acara petik laut dan sejenisnya. Memang seperti itulah perahu-perahu di dermaga ini. Satu dua perahu merapat ke dermaga dan bongkar muatan ikan hasil tangkapan nelayan.

Dermaga (dok.pri)

Dermaga (dok.pri)

Outbound Bahari-El-Fath

Perahu-perahu yang Cantik (dok.pri)

Perahu-perahu yang Cantik (dok.pri)

Nelayan

Nelayan

Siswa PAUD El-Fath bergabung dengan siswa dari 3 lembaga PAUD sekitar PPI. Kegiatan hari itu ada senam, ada outbound dan acara bebas. Berhubung hujan…kegiatan outboundnya jadi agak terbatas. Tapi anak-anak tetep happy. Kalo saya sih sebenernya pengen eksplore area PPI…dan wawancara dengan pengelola tempat itu. Berhubung siswa harus didampingi ortu terus…jadi gak bisa ngacir curi waktu untuk eksplor atau wawancara.

Senam (dok.El-Fath)

Senam (dok.El-Fath)

Outbound Bahari

Outbound Bahari

Salah satu kegiatan outbound

Salah satu kegiatan outbound

Salah satu Pos Kegiatan (dok. El-Fath)

Salah satu Pos Kegiatan (dok. El-Fath)

Outboundanya sederhana aja…ga pake kegiatan dengan alat-alat mountaineering atau kegiatan fisik yang agak berat. Dalam kegiatan outbound ini anak-anak dan para pendamping juga berbaur dengan siswa lokal. Setelah rangkaian acara selesai…acara bebasnya boleh naik perahu. Per orang bayar 5 ribu.

Nares dan Kinar agak bete karena berharap bisa mandi-mandi di pantai gitu…aplagi sudah bawa baju ganti. Tapi kan lokasinya bukan pantai yang landai….jadi ya…lain kali aja ya nak mandi di pantainya… 🙂

Ada yang bete...hehehe

Ada yang bete…hehehe

*OutBound Bahari, Sumenep 14 Maret 2015*

Tantangan Jualan Makanan

Selama beberapa hari terakhir ini saya jarang nengokin dunia maya. Gara-garanya saya dapet tantangan jualan makanan dari seorang kerabat. Saya menerima tantangannya… karena memang sudah lama pengen jualan makanan..

Awalnya sih pas saya bikin bakpao untuk anak-anak..kerabat saya icip-icip juga. Katanya sih enak..dengan catatan kurang ini itu.. Diajaklah saya jualan untuk hari Senin-Rabu- dan Jumat. Makanan ready sore…atau kalau bisa siang. Berhubung rempong…makanan baru ready menjelang ‘DL’ jam 4 sore… Haha..gak nulis gak bakulan..tetep aja deadliner.. *tepokjidat*

Alhamdulillah meski jumlah kuenya sekitar 20-30 aja…tuntas terjual. Saya jual lontong isi dan bakpao isi (ada ayam, ada cokelat). Namanya juga newbie…tampilan dan rasa masih kurang sempurna. Lontong yang terlalu lembek…hiasan bakpao yang blangbonteng..ada rasa kurang manis.. Tapi tetap bersyukur karena laku juga..

Meski rempong dan deg-degan (adonan bakpao yang lambat mengembang dll), i’m happy and really enjoy it.. Jangan ngomongin untung dulu 😀 Meski ada, saya belum menghitung detail. Karena tujuannya bukan cari untung semata. Pokok e dilakoni disik… 🙂 Belajar jadi orang bodoh versi Om Bob..

Anak-anak juga sangat-sangat happy. Karena sudah lama mereka pengen saya jualan makanan, jualan di internet, pokoknya jualan. Karena mereka pengen seperti Upin dan Ipin…yang jualan, dapet uang, dicelengi, kalau sudah banyak disetor ke bank, dan mereka punya kartu ATM *inilah salah satu alasan saya membiarkan anak-anak nonton Upin-Ipin..karena sangat mendidik*

Foto jualannya mana? 😀 Nah…saking larisnya *larissss* begitu jadi langsung didrop..langsung ludes..gak sempat narsis jualannya..hahhaha gak papa lah ya..lain kali saya upload fotonya.

Yuk ahh siapin jualan berikutnya… 🙂 Bismillah…