#DearDaughter…I Dedicate My Love For You My Girls..

Dag..dig..dug..membaca pesan dari teman baru Mak Wylvera setelah saya mengkonfirmasi pertemanan. Dagdigdug nya senada dengan yang muncul ketika mengkonfirmasi pertemanan Mak Indah Julianti..Dagdigdug senada yang muncul  setiap membaca kisah berantai #deardaughter dari Kumpulan Emak Blogger. Kisah-kisah yang mengharu biru, menginspirasi, dan berhasil membuat galau. Aihh galau…?Semakin galau ketika harus memulai menceritakan sebuah kisah nyata..haha..siapa suruh antri #deardaughter yak….Oklelaahh… Mari kita lariiii….

Nareswari Yudita Al-Halimi..

Nareswari

Nareswari (7 September 2007)

Kakak…waktu kakak masih di perut Bunda..kakak paling anteng, gak rewel. Waktu itu Bunda masih kerja ya Kak..jadi lah kakak ikut kemana-mana. Naik kereta ke Cirebon..oke..Naik travel ke Bandung..hayukk..terbang ke Surabaya, Aceh, Jogja..happy.. Waktu ikut Bunda tugas di Jember, ke daerah Silo yang di pucuk gunung, jalan berbatu, balik ke hotel sampai malam, kakak adem ayem…Di Aceh juga begitu ya Kak..Waktu itu Bunda tugas ke Pulau Nasi, wah..bermalam di rumah kepala desa yang lantainya kayu. Kita tidur begitu saja ya kak tanpa alas kasur empuk, kerasss banget ya lantai kayu itu rasanya. Hehe..Bunda merasakan kamu nggak betah sebenarnya tidur seperti itu..Tapi cuma semalem..tahan ya kak J Nah..besoknya kita balik ke Banda Aceh pake perahu nelayan kecil bareng teman Bunda 3 orang perempuan Aceh..Cuma 1 jam perjalanan sih…tapi terasa lamaaa…karena ombak gede..dan arus dari Laut Andaman yang sedang berbalik ke arah Samudera Indonesia membuat bapak yang mengendalikan perahu begitu tegang. Arusnya seperti sungai mengalir derasss…perahu yang kita tumpangi harus memotong arus itu. Lolos dari arus ..terasa sekali ayunan ombaknya di tengah laut yang biru tua. Bunda cuma bisa diam dan mengajak kakak berdoa..semoga kita selamat. Alhamdulillah ya kak..akhirnya kita sampai juga dengan selamat di Pelabuhan (Bunda lupa namanya…yang pasti bukan Ulee Lheue)..Tepat di saat perahu bersandar, mesinnya mati dan ketahuan olinya habis karena bocor selama di perjalanan. Duh…Alhamdulillah banget ya kak pokoknya…Tapi besoknya kita ganti ketegangan itu dengan bikin liputan di Sabang..Wah seru ya kak kita sampe di Titik Nol nya Indonesia..Bunda juga bersyukur banget tidak ada sedikitpun keluhan selama kakak ikut Bunda kerja keliling kayak gitu. Sampe petugas bandara Adi Sucipto nyaris melarang kita terbang kembali ke Jakarta karena umur kakak di perut sudah 8 bulan lebih, Bunda gak bawa surat keterangan dokter kalo masih boleh terbang…  Ya itu perjalanan terakhir kita ya kak..Karena setelah itu Bunda udah cuti, kakak lahir..tepat saat kontrak kerja di Internews tempat Bunda kerja habis, dan kantor Internews Indonesia closed karena memang tugasnya sudah selesai. Pas banget..Begitu kakak lahir..Bunda gak kerja lagi..Allah memang Maha Mengatur.

Jadilah hari-hari berikutnya Bunda total mengurus kakak. Tanpa pembantu. Sepulang dari rumah sakit, Bunda sudah bisa memandikan kakak. Semuanya Bunda bisa lakukan sendiri. Kecuali…memberikan ASI yang seharusnya sampai 2 tahun..Kakak cuma merasakan ASI sekitar 2 bulan saja. Tapi selebihnya..Bunda lakukan smuanya dengan senang hati..apalagi begitu tahu kakak doyan banget makan. Gak pake susah nyuapin kakak. Sampe suatu saat kakak gak doyan makan. Mengherankan. Buka mulut aja ogah-ogahan..padahal biasanya makan paling butuh waktu paling lama 10 menit. Itu kakak umur 7 bulanan lah..Tapi Bunda terus berusaha biar kakak doyan makan lagi..Meksi Bunda waktu itu berasa lagi ada yang nggak beres dengan badan Bunda. Bawaannya cepet capek aja. Ditambah dengan gangguan jadwal menstruasi. Setelah cek dan ricek..wahh ternyata kakak mau punya adek..baru ketahuan setelah adek umur 4 bulan, kakak baru mau umur 1 tahun. Yah..campur aduk lah rasanya…

Selama masa kehamilan adek..bunda berusaha memberikan perhatian ke kakak sebaik mungkin. Jaga-jaga biar kakak gak cemburu sama adek nanti.

Aliyya Kinar Maulidyta

Kinar

Kinar (26 Februari 2009)

Berbeda dengan masa kehamilan kakak, selama hamil adek..waktu bunda lebih banyak di rumah. Umek dengan pekerjaan rumah tangga. Bedanya juga..kalau kakak selama di perut anteeeennnggg banget..nah..adek agak pecicilan nih di perut. Saking pecicilannya pas lahiran sampe kesenggol alat dan kepala adek jadi benjol gitu. Kalau kakak lahir normal, adek lahir lewat operasi sesar cuma gara-gara Bunda gak kuat nahan sakit. Nyerah dan minta operasi dadakan aja, 30 menit selesai. Berhubung benjolnya gak kempes-kempes..akhirnya disedot tuh cairan yang ada di kepala adek. Alhamdulillah dan mudah-mudahan tidak ada efek apa-apa sampai besar nanti.

Bunda bahagia sekali melihat kakak-adek bisa main bersama mulai dari kecil. Kakak tidak ada rasa cemburu, meski harus ditempuh dengan menempatkan kakak-adek 1 kamar, terpisah dengan Bunda. Yah..tak apalah..Bunda yang mondar-mandir ngasi ASI kalo adek terbangun tengah malam. Adek lumayan nih dapet ASI nya 5 bulanan..tetep disyukuri ya.. 🙂 Urusan makan..adek juga gampang banget..samalah sama kakak.

Dan sekarang Nares (6 tahun) dan Kinar (4,5 tahun) tumbuh jadi anak yang riang, selalu gembira meski kadang rewel dan bandel hehehe…

Apalagi di tempat kita tinggal setahun terakhir ini..di Madura. Kalian lebih bebas bermain, dikelilingi orang-orang yang selalu siap membantu dan mencurahkan perhatian dan kasih sayang. Bunda yakin pendidikan dan lingkungan disini jauh lebih baik untuk kalian berdua. Bahwa disini gak ada mall atau tempat bermain seperti disana…gak ada Pizza Hut..gak ada Mc.D, gak ada KFC..tak apalah ..toh semua itu bukan makanan yang sehat buat kalian. Kalau pengen yang kayak gitu-gitu..ya adanya di Surabaya nak…4 jam perjalanan dari tempat kita tinggal.. 🙂

Saat ini Bunda sedang membayangkan..kalau suatu saat nanti ketika kalian cukup dewasa..yaaa sekitar usia SMP lah..kita bisa umroh bareng..dan disanalah Bunda akan menceritakan secara gamblang tentang alasan Bunda memilih membawa kalian ke Madura, berkumpul bersama Eyang dan Kakung. Meninggalkan hiruk pikuk Jakarta, meninggalkan pekerjaan Bunda disana, memindahkan sekolah kalian disini. Karena bagi Bunda kalian adalah segalanya…Semua kepentingan kalian diatas kepentingan lainnya. Bunda sudah tak berpikir lagi tentang harta yang sudah kita ikhlaskan dan tinggalkan begitu saja disana. Kita bisa cari harta lagi Nak.. dengan usaha dan doa..

Maafkan Bunda ya..kalau sampai sekarang Bunda belum bisa memenuhi beberapa keinginan kalian…Bunda sedang berusaha… Bunda juga hanya bisa menceritakan yang baik-baik saja tentang apa yang sudah kita alami… Selebihnya..akan ada saatnya nanti… Ayo…semangat mengejar cita-cita..I Love You My Girls…

 

My Girls

My Girls

Well…tongkat estafet #deardaughter berikutnya saya serahkan ke Emak Ayu Muna Sungkar. Cuuuzzz yuk ke TKP….

Advertisements

20 thoughts on “#DearDaughter…I Dedicate My Love For You My Girls..

  1. Dua gadis cantik yg selalu memberikan kekuatan pd tiap langkah bundanya… Sng ya punya anak2 yg akur 🙂
    Tongkat estafet kuambil mak, semoga bisa menuangkan cerita dgn baik. Btw kita deket loh.. Kl pas ke Surabaya jgn lupa ksh kbr ya 🙂

  2. Subhanallah cantik-cantik ya Nareswari dan Kinar, seperti Bundanya pasti 🙂
    Ternyata pernah jadi reporter juga ya, Mak. Sama dong :)) waktu hamil anak pertama, saya juga sering liputan, tapi nggak jauh sih masih di seputaran Jakarta saja 🙂
    Terima kasih sudah berbagi cerita yang indah dan membuat haru tentang Nares dan Kinar ya 🙂

    • Trims Mak Indah Juli….:)Cakepan anaknya Mak…xixixi. Wah..emang seru Mak liputan pas hamil :)) Trims juga Mak..sudah bikin tantangan kayak gini.. butuh keberanian khusus Mak untuk menceritakannya tanpa harus mengusik ketenangan pihak lain…wkwkwkwk apaaaannn sih yak.. 🙂

  3. Pingback: For Dear Daughter and Dear Son

  4. Pingback: Met Ultah KEB.. | dianesuryaman

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s